BAB 6

” emm. Yazid memang tak berhajat nak bawa dia balik pak buat masa ni. Eh..Zah, baik-baik bawa beg tu. Ada benda di dalam. ” pak Kassim memandang kearah Zaharah yang sedang sibuk mengangkat beg-beg besar abangnya.

” emm. Bapa fikir kau nak bawa perempuan tu Zid.” Terang Pak Kassim. Zaharah yang sedang berada di kereta menjeling kea rah bapanya.

” masuklah pak. Abang…” ujar Zaharah sakan mendahului dua beranak itu ke dalam rumah.

” sengaja pak. Tak nak susah-susahkan bapa.” Kata Yazid. Tangannya menyibarkan bajunya yang ketat.

‘ kenapa’ dia hairan.

” panas.” Pendek jawapan Yazid.

” alah..maklumlah tak ada kipas. Bukan macam kat Bandar ada penghawa dingin.” Ujarnya lagi.

” Yazid bukannya tak nak bawa Shamsinar, tapi tak ada masa. Lagipun dia anak kota pak. Tak biasa duduk kampung. Nanti bila bapa dan Zah dah bersedia Yazid akan bawa.” Pak Kassim diam. Kalau Yazid nak bawa dia sudah lama bersedia. Sudah seminggu dia buat persedian semata-mata untuk Yazid dan Shamsinar. Jika nak dikata dia tak bersedia tak juga. Kalau Zaharah, mungkin dia belum bersedia. Fikirnya.

Dia merenung teh di depannya. Yazid menyuruh Zaharah membancuh teh yang dibawa olehnya dari kota. Jadi beg besar yang diangkat Zaharah tadi adalah barang-barang makanan dari kota. Beg pakaian Yazid hanya muat untuk beberapa helai baju. Belum pernah dia merasa teh orang kota. Tidak macam kopi. Bancuh dalam bekas besar, Cuma taruh dalam cawan. Tuang air panas dan bancuh di situ juga. Lucu juga bila teringatkan Zaharah mahu membancuh serbuk teh tadi ke dalam jag. Yazid menunjukkan cara-cara membuat. Zaharah yang tidak tahu apa-apa hanya mengikut perintah abangnya. Disuruh ambil cawan, Zaharah mengambilnya. Suruh mengambil air panas Zaharah mengikut saja. Suruh smbil sudu dan talam, Zaharah tidak membantah walaupun berulang kali ke dapur.

Dia pula hanya memandang mereka berdua. Zaharah tidak pernah melihat serbuk minuman itu. Cara orang kota yang lebih mudah. Zaharah tidak pernah ke kota. Keluar rumah jarang sekali. Inikan pula nak ke kota. Pergi pekan pun sangat terhad. Kalau tiada urusan Zaharah tidak akan pergi. Dia lebih suka memerap di bilik. Jadi bila nampak benda baru terkulat-kulat tak tahu nak buat apa walaupun benda itu mudah untuk membuatnya.

” bapa nak buat kenduri malam ni untuk kau sekali untuk emak kamu.’ Terangnya pada Yazid. Yazid tidak membantah kerana merasakan dia lebih tahu pasal itu.