Nine

ARIANA masih lagi menangis apabila Nichole menjenguk ke biliknya. Gara-gara pembantu rumahnya mengatakan Ariana tidak mahu menjamah makanan, segera dia ke bilik yang menempatkan Ariana.

Dia rasa marah. Dia tak suka arahannya tidak dipatuhi. Arahannya tidak sukar. Dia hanya meminta agar gadis itu makan. Dia tak mahu gadis itu sakit.

"Stop crying!"

Ariana yang menyedari bahawa Nichole ada di bilik itu, mengengsotkan badan ke belakang. Lutut dipeluk sementara wajah masih lagi disembamkan antara dua lutut. Esak tangis masih lagi kedengaran jelas.

"I told you to stop crying, didn't I?"

Ariana menggeleng berkali-kali.
"I won't until you send me home."

"No! No even in your dream!" bisik lelaki itu tegas.

Ariana masih lagi menunduk.
Rasa takut automatik hadir bila bersama lelaki itu.

"Give your face on me."

Ariana menggeleng.

Sekali lagi lelaki itu berang. Kepala Ariana diangkat kasar. Sengaja mata diarah agar bertemu mata bundar Ariana. Tajam matanya melantun menikam anak mata Ariana sehingga timbul senyum di hujung bibir.

"Beautiful."
Hatinya terpaut sekali lagi. Mata Ariana yang memandangnya dengan polos telah menariknya untuk singgah lebih lama. Tapi, dia tidak boleh leka. Gadis itu harus diberi peringatan.

"You are belong to me. I don't need any fu*king words to remind you."

Automatik Ariana diam. Bila wajah menyinga itu memandangnya tajam, dia seolah-olah dipukau. Lelaki itu membawa tangan kecilnya ke dada bidang lelaki itu yang dipenuhi tattoo. Dia baru sedar, lelaki itu tidak berbaju semasa masuk ke biliknya. Dia mula cuak.

"Or... I need to touch you? Proving you're mine? Make you mine? Feel you soft skin..." tangan lelaki itu mula menjalar lembut di lengannya. Ariana hanya kaku.
"Put my lips on yours. Let you scream my name for the whole night until you beg me to touch you more. Listen to your fu*king sexy moans... " Kali ini badannya ditolak ke atas katil. Tangan bertattoo lelaki itu juga bertindak mengunci pergerakannya. Dia palingkan wajah ke sisi bila lelaki itu mendekatkan wajahnya. Terasa nafas hangat menampar permukaan lehernya. Dia memejamkan matanya rapat. Tidak sanggup membayangkan apa yang bakal terjadi. Salahnya juga mencabar lelaki itu.

Dia seperti ingin menghalang tapi entah kenapa reaksi yang diterima tubuhnya malah membiarkan sentuhan lelaki itu. Pertama kali dia disentuh seorang lelaki. Jadi dia tak tahu, adakah rasa ini wajar?

Dia tersedar bila Nichole mengangkat wajah dari dibenamkan ke lehernya. Dia membuka matanya luas. Nichole sudah menghentikan kucupannya tetapi lelaki itu masih tidak mengangkat tubuhnya dari menindih badan kecilnya. Lelaki itu tersenyum sinis. Senyum kemenangan mungkin bila Ariana sudah kembali jinak dengan sentuhannya.

"You started to enjoy my touch." gumam Nichole.

Kalau mengikut nafsunya, mungkin tidurnya malam ini akan dipenuhi desahan Ariana tapi dia masih bijak. Ariana perlu dijinakkan agar tidak lari daripadanya.

"I love to touch your skin and I know you were enjoying my touch."

"No, I... did not!" nafi Ariana gagap.

"Don't lie me. I hate liars."

Ariana diam. Tidak lagi membantah.

Nichole senyum sinis. Suka dengan riak kepolosan Ariana.

Dia bangun dari menindih Ariana.

"Eat your foods. I don't want to see leftover."

Selesai dengan arahannya lelaki itu melangkah keluar. Sementara Ariana masih lagi kaku di atas katil.

Dia angkat tubuh. Makanan yang berada di sisi katil dipandang. Tangan mula mencapai dulang makanan. Dia perlu makan. Dia perlukan tenaga untuk lari dari sini.

Segala makanan dihabiskannya. Berselera atau tidak, tetap juga harus ditelan.

                        __________
                         

ARIANA merapatkan telinganya ke pintu bilik berhati-hati. Dia cuba menyelesakan diri dengan posisinya. Tadi, dia nak mandi tapi terus tak jadi bila dengar suara Nichole yang sedang bercakap dengan seseorang di luar pintu biliknya. Kekadang suara itu berbunyi marah.

Niat di hati nak curi dengar. Walaupun dia tetap tak boleh larikan diri tapi dia nak tahu. Dia perlu tahu siapa Nichole yang sebenar selain seorang usahawan tersohor. Lelak yang bertatu itu sangat misteri.

Ariana mengetuk kepalanya sendiri. Berlagak pandai nak curi dengar tapi sepatah perkataan pun dia tak faham. Hanya kadang-kadang, terdengar sewaktu Nichole menyebut namanya. Apa kena mengena perbualan mereka dengan dirinya?

Dia cepat-cepat naik ke atas katil bila perbualan yang hangat di luar biliknya jadi terhenti.
Selimut ditarik menutupi hampir separuh badannya. Dia mengenggam tangannya yang berada di dalam selimut bila ada satu tangan kasar terasa menjalar di wajahnya. Mata cuba  dipejam rapat.

"I know you're awake." Keras suara Nichole berbisik di telinga Ariana.

Ariana masih kaku di atas katil. Tak tahu nak bagi reaksi apa. Dia takut Nichole memarahinya?

"Open your eyes." Ariana masih tidak berkutik.

"Or I will..." Ariana bangun. Mata ingin memandang tajam Nichole tapi tak jadi bila panahan membunuh lelaki itu lagi tajam menikamnya. Akhirnya, dia tundukkan kepala.

"You've become more brave... and naughty." Sambil berbisik sempat Nichole meliarkan wajahnya ke leher Ariana. Menghidu penuh nikmat haruman di tubuh kecil itu.

Ariana menolak tubuh sasa itu menjauhinya sedikit. Tidak selesa diperlakukan sebegitu.

Nichole ketawa kecil dengan tindakan Ariana. Ariana kelihatan terlalu polos.

"All woman love my touch but you... are weird." jelas Nichole berbisik bersama suara serak dan garaunya.

"I'm not that 'all woman'."

"Yes. You are a girl. Not woman." tambah Nichole makin galak mengetawakannya. Tapi kali ini berbunyi sarkastik.

Nichole menjalarkan tangan pada kepala Ariana.

"Behave yourself. Or you have to be ready for my punishment."

Kini suara Nichole sudah berbaur amaran. Penuh tajam penekanan Nichole terhadap perkataan hukuman.

"Hear me?"

Ariana mengangguk laju. Takut bila tangan kasar Nichole mencengkam pergelangan kirinya. Rasa sakit juga hadir.

"Yes... Yess..."

Lelaki itu menarik senyumnya.

"Good."

"By the way,  I got my new habit..."

"I love to smell the scent of your body." bisik Nichole sebelum meninggalkan Ariana yang lagi termanggu di atas katil.

Tangan Ariana naik memegang dadanya. Nafas kian tidak teratur. Kenapa dengan dirinya? Tidak semena-mena jantungnya mengepam darah dengan laju. Sepatutnya dia gusar dengan kata-kata lelaki itu. Ya. Dia tak boleh selamanya dikurung di sini. Dia harus mencari cara untuk melarikan diri.