PROLOG

...........




"TOLONG Mak.... Tolong...."

Esra elvina meronta-ronta meminta pertolongan. Dia menangis tanpa henti apabila baju tshirt di koyak dan di sentap kuat ketika ini. Tubuh dia semakin terkaku keras cuba melawan. Mulutnya di terkup sekuat hati oleh seorang lelaki berkulit hitam manis dan berkumis halus.
Wajah itu sangat di kenalinya.
Tangisan air mata Esra Elvina terus mengalir deras tanpa di paksa. Deruan nafas lelaki itu terus kedengaran di cuping telinganya. Senyuman sinis menakutkan itu menambahkan ketakutan yang menjalar masuk ke dalam hati.
Jantung Esra elvina berkocak ganas bagaikan menunggu masa untuk terpelanting
Keluar dari jantungnya.


"Senyuman kau tu buatkan aku tak tahan kau tahu tak? senyuman kau tu buat aku cair lah budak kecik." Telinga Esra Elvina digigit halus. Habis basah cuping telinganya. Mata dipejamkan menahan kesakitan.


"Lepaskan aku...."

Esra Elvina menjerit kuat di tengah-tengah hutan. Mak kecintaannya awal-awal lagi sudah di ketuk pada bahagian belakang kepala oleh si pelaku kejam.
Esakan tangisan suara itu langsung tidak di endahkan oleh lelaki bertubuh sasa itu. Mana mungkin dia dapat melepaskan diri dari seorang lelaki yang lebih gadang dari dirinya.
Lelaki itu terusan merapati bibirnya ke leher Esra Elvina dengan nafsu berahaknya untuk menodai gadis berusia 12 tahun itu.

Senyum.
kerana senyuman manis yang selalu menghiasi ruang bibir membuatkan lelaki itu mahu menodainya.


Pagi-pagi mereka berdua mahu mencari rezeki untuk berniaga di pasar, tapi lain pula yang jadinya. Mereka tidak menyangka seorang anggota polis yang di sanjungi sanggup melakukan perbuatan terkutuk seperti ini. Perbuatan yang sangat memalukan anggota polis. Orang seperti dia tidak layak disanjungi.



"Tolong... Jangan buat aku macam ini."

Elvina masih lagi merayu. Semakin berlagu tangisannya semakin bahagia lelaki itu mahu meratah seluruh tubuh Esra Elvina.
lalu mengucup batang leher esra elvina dan lelaki itu menggigit perlahan kulit leher kanak-kanak itu.

Rakus!! Sangat rakus...



"Aku nak cium sikit je."

Suara itu berbisik penuh nafsu. Tubuh Elvina tersandar di bawah pepohon rendang di tengah hutan. Dia tidak berdaya untuk melawan. Tetapi dia tetap tidak mahu merelakan tubuhnya di ratah sewenang-wenangnya.


DUSH!!!


"Kau memang syaitan Jayden!!! Engkau memang syaitan bertopengkan manusia! Kau manusia durjana!!"

Puan Elma, Ibu kepada Esra Elvina menggunakan seluruh tenaga untuk membantu si anak dari terus di nodai oleh si durjana. Kepala lelaki itu di ketuk kuat sehingga rebah ke lantai.

Teriak Jayden dibuatnya. Tetapi ketukan di kepala lelaki itu ternyata tiada makna. Dia semakin kuat melawan Elma.

Tergumam. Terkaku.

Semua perasaan itu sedang di rasai oleh Esra Elvina. Tragisnya kehidupannya pagi ini. Keheningan pagi yang di sulami dengan kesengsaraan.
Tidak pernah dia mengimpikan yang hidup dia akan menjadi segelap hari ini.


"Lari Esra... Lari..." Teriak Puan Elma meminta si anak melarikan diri dari terus di nodai.
Esra elvina menggeleng tidak mahu. Dia tidak mahu meninggalkan Puan Elma seorang diri. Dia masih berdiri kaku di hadapan mak nya.
Ketika Elma menangis dalam tangisan meminta agar si anak melarikan diri,
Rambut panjang Puan Elma di sentap kuat sehinggakan wanita itu tersungkur ke belakang.


"Kau nak lari ke mana haaaa..." Tawa mangilai itu kedengaran lagi.
Sekilap, Tubuh Puan Elma terbaring dalam keadaan meniarap.

Dia mampu mengetuk lelaki itu menggunakan kayu tetapi dia tidak mampu melawan tendangan kuat lelaki itu setelah lelaki itu sempat menendang perutnya yang terhala di bahagian kaki Jayden.
Elma terus terjatuh menyembah bumi. Kepala terhantuk di batu besar.
Walaupun kepala sudah di ketuk oleh elma sebelum ini, jayden tetap masih lagi gagah untuk bangkitkan diri. Bila iblis sudah menguasai diri perasaan sakit langsung tidak terasai.

Mahu tidak mahu, esra elvina perlu menyelamatkan dirinya walaupun dia dalam keadaan sedih melihat keadaan Mak kecintaan diperlakukan sebegitu rupa.


"Kau takkan boleh apa-apakan anak aku jayden!!" Teriak puan Elma nada keras. Dia lebih rela korbankan diri sendiri dari membiarkan Esra Elvina menjadi mangsa.

Lelaki itu sudah hilang sabar. Tubuh PuanĀ  Elma di heret sehingga wanita itu langsung tidak berdaya menggunakan seluruh tenaganya untuk melawan. Tidak berdaya dia mengelak diri dari menghalang lelaki itu terus mendera tubuhnya.

Sakit... Sakit...

Itu saja yang mampu dia ungkapkan.

Siapalah dia mampu melawan kekuatan seorang lelaki? Apa entah lagi saat nafsu Marah dan nafsu serakah seorang lelaki yang sudah bergabung menjadi satu.


"Tapi aku boleh apa-apakan engkau kan?!!"

Laung lelaki itu. Senyuman jahat jelas kelihatan. Elma yang masih dalam pembaringan itu kelihatan sangat lemah.

Sekali-sekala mata jayden mencari-cari ke mana hilangnya Esra elvina.
Esra elvina sudah hilang dari pandangan mata mereka. Amarahnya semakin menguasai diri.

Sekelip mata saja budak kecil itu hilang dari pandangan matanya.

Argh.... Celaka! Aku nak dialah!


"Aku tak sangka lelaki yang orang kampung sanjung rupanya ketua syaitan."

Suara itu lemah menyinis. Jayden jungkitkan sedikit kening. Dia langsung tidak hairan mendengar kata-kata sinis dari wanita bernama Elma. Asalkan dia berpuas hati!!


"Kau punca budak tu lari!! Kalau aku tak dapat dia memang engkaulah yang mati."

Bisik Jayden diiringi tawa mengilai.
Lelaki itu sudah hilang akal.
Segenap tubuh Elma menggeletar. Peluhnya semakin merembes di dahi. Dicelahan suara lelaki itu ada juga tawa jahatnya.


"Kau akan mati. Aku tak dapat anak dara mak dara pon okeylah." Bisikan suara Jayden bersebelahan cuping telinga Elma membuatkan air mata wanita itu semakin bercucuran turun.


"Kau memang saja menyerah dirikan Elma!!!!" Garau suara lelaki itu menjerit.
Elma sudah pejamkan mata. Dia merasakan nyawa bagaikan di penghujungnya. Hati dia sudah meraung kuat.

Aku tak berdaya.... Tangis dia di dalam hati.

Tangan Jayden terus menyelup poket untuk mengeluarkan pisau rambo yang sudahpun tersimpan kemas di dalam poket seluar jeans.
Pisau rambo yang dikeluarkan dari dalam poket terus mengelar leher Elma tanpa ada rasa belas kasihan sedikit pun.
Kemudian, perut wanita itu ditikam berkali-kali untuk memastikan Elma benar-benar sudah hilang nyawa.
Tangan dia mula berlumuran darah namun sedikitpun dia tidak hairan. Asalkan dia puas! Puas hilangkan satu nyawa yang telah menyusahkan hidup dia pagi ini.


"Menyusahkan hidup aku! Lain yang aku nak lain pula yang aku buat." Getus Jayden bengang.

Dia tidak sedar, di sebalik apa yang telah dia lakukan ada sepasang mata yang memerhati.

Mata yang melihat segala-galanya....