BAB 14

Satu persatu rumah, Puteri Ayra Nur dan Hamzah bersedekah. Setiap tahun, sebelum Aidilfitri, rakyat yang miskin terutamanya ternanti-nanti saudagar kaya bernama Aysar dan pembantunya, Hashim. Misai yang dipakai Puteri Ayra Nur seringkali mahu tercabut!

“Misai ini sudah kehabisan gam agaknya Hamzah?”

“Mungkin juga. Nanti hamba gantikan yang baru.”

Puteri Ayra Nur mengangguk-angguk. Dia gembira memberikan sampul yang berisi duit di dalamnya. Semua yang menerimanya mengucapkan terima kasih dan bersyukur ke hadrat Ilahi. Sedang mereka dalam perjalanan pulang, ada dua musafir yang berjalan kaki dalam keadaan yang begitu gelap.

“Dari mana hendak ke mana, tuan hamba?” tanya Hamzah setelah Puteri Ayra Nur menyuruhnya berhenti dan menumpangnya keduanya di dalam keretanya.

“Kita berdua hendak ke masjid di hujung kampung. Saya Naufal dan ini sahabat saya, Ikhwan.”

Hamzah tersentak lantas memandang Puteri Ayra Nur. Puteri juga turut terkejut, Ikhwan bakal suaminya! Puteri Ayra Nur cepat-cepat membetulkan misai yang telah dicabutkan itu.

“Kita berdua pun mahu pulang, dalam perjalanan yang sama. Marilah kita tumpangkan. Hendak ke masjid itu masih jauh lagi.”

“Terima kasih.” ujar Ikhwan, lantas mereka berdua masuk ke dalam kereta, duduk di belakang. Mereka saling bersalaman, Ikhwan memerhati penumpang yang duduk di sebelah pemandu itu.

“Siapakah gerangannya nama tuan hamba berdua?”

“Kita bernama Hamid, ini sahabat baik kita, namanya Azhar.”

“Azhar orang kampung sini kah?” tanya Ikhwan.

Azhar atau nama betulnya Puteri Ayra Nur mengelengkan kepalanya.

“Oh! Kawan kita ini bisu orangnya.”

“Oh iya ka! Maafkan kita, kita tidak tahu kekurangannya.”

“Apa yang tuan hamba berdua buat malam-malam seperti ini?”

“Kita ini bermusafir, berjalan melihat suasana kampung sambil berdakwah.”

“Baguslah kalau begitu. Hemm… sudah pun sampai di masjid.”

Kereta BMW itupun berhenti betul-betul di hadapan masjid. Ikhwan menghulurkan salam, lama dia bersalam dan mencari-cari mata itu, mata yang amat dikenalinya. Puteri Ayra Nur cepat-cepat melepaskan tangannya. Dia dapat agak Ikhwan seperti mengetahui sesuatu! Dia mengisyaratkan supaya Hamzah cepat berlalu pergi.

“Naufal! Kita rasa kita dapat agak siapa Azhar dan Hashim itu!”

“Siapa?”

“Nanti kita beritahu!” ujar Ikhwan sambil tersenyum.