BAB 12

Sarah tersenyum sendiri apabila mengingati peristiwa tadi.

" Salam tangan suami tu Sarah " arah Datin Salma.

Sarah terus menyalami tangan Zharif. Dia mencium tangan lelaki yang sudah bergelar suaminya itu. Kemudian Zharif terus mencium dahinya. Lensa kamera tidak henti-henti merakam gambar mereka berdua.

" Terima kasih " ucap Sarah perlahan namun masih mampu didengari oleh Zharif.

Zharif menatap wajah Sarah buat seketika. Wajah yang pernah dicintainya dulu. Wajah yang pernah mendapat tempat di hati dia. Dia cepat-cepat tersedar.

" Oii termenung apa? " .

Sarah terus tersentak daripada lamunannya. Dia memandang ke arah Zharif yang sudah masuk ke dalam biliknya. Entah bila lelaki itu masuk ke dalam biliknya dia sendiri tidak sedar gara-gara termenung jauh.

Malam ini mereka akan mengadakan majlis resepsi di sebelah pihak perempuan. Datin Salma telah menempah khas hotel untuk mengadakan majlis resepsi anak tunggalnya itu. Esok pula majlis di pihak lelaki. Akan diadakan di rumah keluarga Zharif.

" Kenapa you tak siap lagi? Sekejap lagi dah nak pergi hotel kan " soal Zharif.

" Err..err..sebenarnya... " Sarah malu untuk memberitahu Zharif.

" Sebenarnya apa? " soal Zharif tegas.

" Zip baju saya ni. Saya tak sampai nak bukak " beritahu Sarah.

Zharif diam seketika. Kemudian dia mendekati Sarah.

" Pusing belakang " arahnya.

Lambat-lambat Sarah memusingkan badannya ke belakang. Dia menahan malu. Zharif terus menarik zip baju Sarah. Kemudian dia cepat-cepat berpaling ke arah lain. Dia takut kalau dia sendiri tergoda melihat Sarah nanti. Pertama kali melihat gadis itu tanpa tudung pun sudah membuatkan imannya bergoncang, apatah lagi melihat tubuh Sarah.

" Terima kasih " ucap Sarah.

Zharif hanya mengangguk perlahan.

" Pergilah mandi dulu " arahnya.

" Okay. Nanti kita solat asar sama-sama ea? " .

" Hmm " jawab Zharif.

Sarah terus melangkah masuk ke kamar mandi. Zharif sikit pun tidak menoleh ke arah Sarah sehinggalah gadis itu sudah masuk ke dalam kamar mandi.

Zharif memegang dadanya. Jantungnya berdegup laju. Seperti saat pertama kali dia berjumpa dengan Sarah dulu.

' Sarah, kalau lah kau tak curang dengan aku mesti kita dah lama bahagia. Tapi kau lebih memilih untuk mendua daripada setia. Jangan salahkan aku kalau aku tak dapat berikan kau bahagia macam mana seorang suami patut bahagiakan isteri dan jangan pernah berharap rumah tangga kita akan macam pasangan yang lain. Kau yang pilih jalan ni.. ' gumam Zharif.