Generic placeholder thumbnail
You Are My Soul Hubby!!

IfaLi

4.5

Free

Romance | Series

564 Views

Kerana satu fitnah aku dibuang keluarga dan disisihkan oleh masyarakat. Namun aku tiada pilihan lain selain melangkah keluar dari neraka ciptaan manusia kerana apabila darah daging sendiri lebih memilih untuk mempercayai sesuatu perkara yang dinamakan FITNAH!!! Aku hanya kaku merenung wajah abah yang tegang.. Baru pertama kali aku melihat wajah abah sebegitu.. Raut wajah yang selalu penuh dengan senyuman kini hanya tinggal ketegangan. Hatiku tertanya-tanya.. Apakah yang berlaku? Kenapa abahku kelihatan seperti memendam rasa marah? Apakah semua itu berpunca dariku? Namun semua tanda tanya yang membelenggu diriku tika itu terlerai jua apabila abah bersuara.. Aku hanya mampu terdiam tanpa kata-kata. Lidahku kelu untuk berbicara.. Mindaku serabut kerana cuba mencernakan kata-kata abah sebentar tadi.. Apakah yang telah aku lakukan sehingga abah berkata sedemikian tenang diriku.. Aku hanya berdiri sambil mengamati semua wajah di ruang tamu tersebut. Aku tidak mampu menahan tubir mataku yang telah bertakung. Perlahan-lahan air mataku turun ku biarkan tanpa diseka. " Ab.. Ah.. Abah.." Tersekat-sekat suaraku menahan sebak did ada. Namun aku tahu aku harus kuat. Aku harus menegakkan keadilan.. Aku Tak melakukan kesalahan apa pun..Aku menyeka air mataku perlahan sebelum memulakan bicaraku. " Ardell tak buat semua tu abah. Semua tu fitnah. Ardell takkan sesekali menconteng arang ke muka abah. Ardell dah takde sesiapa dah di dunia ni selain abah, along dengan angah.. Ardell masih tahu halal haram bah.. Ardell.. Ardell tak tahu mana abah dengar semua ni.. Tapi satu je Ardell nak tegaskan disini semua ni hanyalah satu fitnah.." Air mataku mengalir lagi.. Sebak didada tidak dapat ku bendung lagi.. Aku tahu aku sudah kehilangan kepercayaan abahku. Aku mengangkat wajahku lalu memandang wajah along dengan angah.. Namun aku jatuhkan pandanganku. Mataku, aku pejam erat dan berharap semua ini hanyalah satu mimpi ngeri.. Nafas ku hela perlahan.. Aku tahu inilah pengakhiran hidupku didalan rumah ini. Walaupun abah tidak menghalauku secara terang-terangan, namun aku tahu itulah apa yang abah inginkan. Tiada seorang pon didalam rumah tersebut membela ku. Semuanya hanya diam tidak berkutik seperti mereka semua telah disumpah untuk menjadi bisu.. Aku mengatur langkah menuju ke bilik selepas abah mengangkat punggung beredar dari ruang tamu. Aku tahu tiada gunanya aku merayu lagi.. Aku kenal benar dengan sikap abahku itu. Jika hitam kehendaknya maka hitamlah jawapannya. Aku hanya mampu tersenyum dalam tangisan.. Semua peristiwa ini pernah berlaku.. Abah kau tidak pernah berubah.. Mudahnya kau percaya dengan khabar yang tidak benar asal usulnya. " Mak Ardell rindu mak". Desis hati kecilku seraya menarik bagasiku. Aku mengemas segala pakaianku dan mengatur langkah keluar dari rumah dengan hati yang berat. " Kau dah siasat mana perempuan ni tinggal? Hmm, Bagus.. Aku nak kau follow je kemana perempuan tu pergi then inform aku, faham!! Aku nak tahu semua tentang kehidupan seharian perempuan tu, apa yang dia buat, dengan siapa dia jumpa.. Jangan sesekali kau terlepas pandang.. " Aku hanya terseyum senang sejurus panggilan diletak." Cik Nur Ardell Aryana, tak lama lagi kau akan jadi milik aku.. Hahaha.. Bodoh betul bapak kau, anak sendiri pun kau tak percaya.. Ardell.. Ardell.. Ardell.. How sad with your life sayang.. Aku kesiankan kau.. Kau jangan risau, kalau family kau taknak kan kau, aku tetap nak kan kau.. Walaupun kau tolak aku beribu kali.. Kau tetap di hati aku.. " desis Megat Darwish Anik sambil tersenyum senang. [#] slow_update View More...

Comments Write Comments

Rate