Generic placeholder thumbnail
Rindu Tiada Noktah

RubyAnnas

5

Free

Family | Completed

782 Views

(Sebuah cerita pendek) Hingga ke saat ini, minda masih ligat berputar.   Sepasang mata redup nan pudar cahaya tunak menatap sekeping potret belahan jiwa yang segak berbaju Melayu dan berkopiah.  Tiap lekuk wajah di potret itu disentuh dengan hujung jari-jemari umi yang berkedut dimamah usia. Umi seolah-olah sedang berbicara tanpa suara dengan potret di tangan dengan mata yang berkaca.  Aku memerhati ulah umi di sebalik pintu dengan senyap. Rindu. Aku tahu umi rindu.  Betapa perit dan sakitnya sebuah rindu itu kepada insan yang telah tiada di dunia ini.  Ratapan hati penuh sendu hanya Dia yang tahu. Aku juga rindu.   Rindu pada suaranya.  Rindu pada sekujur jasad yang memelukku di saat aku suka dan duka.  Dan juga rindu untuk memanggilnya, 'Abah.' Namun, aku haramkan titis air mata kerinduan ini jatuh di pipi tatkala berdepan dengan umi.  Aku cuma mahu umi lihat wajah anak-anaknya yang ceria, yang menyayanginya sepenuh jiwa dan raga. Semoga Allah mencucurkan rahmat-Nya ke atasmu, abah. Angah sayang abah. Angah sayang umi. View More...

Comments Write Comments

Profile Picture

SUFRIZEL

Chaiyok dear Ruby besttt! >_•

04/06/2019 09:31 PM

Profile Picture

Le Exid

harap Ruby boleh smbung lagi ^ . ^ cerita yg bagus, Ruby. Nice!

25/05/2019 02:22 PM

Profile Picture

ailiz

Sedihnya... Nice story ruby anas.. Kasih mak mmbwa kesyurga, kasih ayah selamanya..

25/05/2019 01:44 PM

Rate